Rumah Zakat, Membantu Indonesia Tanggap Bencana


Halo, Assalamu'alaikum semuanya

Beberapa bulan terakhir aku merasakan rasa males gerak untuk beraktifitas di luar ruangan ketika siang hari, karena cuaca kering yang menurutku sangat ekstrem akhir-akhir ini. Kalian merasakan yang sama seperti aku tidak? Kadang aku merindukan kapan hujan turun. Hehehe

Tapi buat kalian yang merindukan hujan seperti aku, kalian wajib bersabar karena menurut bapak Dr. Ir. Dodo Gunawan, DEA selaku Kepala Pusat Informasi Perubahan Iklim yang aku temui kemarin (29/8) pada acara Press Conference Indonesia Siaga Bencana bersama Rumah Zakat, yang menuturkan bahwa puncak musim kemarau atau cuaca kering berada pada bulan Agustus sampai September pada tahun ini, yang berarti kita masih harus merasakan hawa panas satu bulan lagi guys. Jika prediksi itu tidak meleset

"BMKG, memprediksikan bahwa musim kemarau tahun ini lebih lama, jadi musim hujan akan datang terlambat" - Bapak Dodo



Indonesia merupakan negara dengan wilayah dwimusim, musim kemarau ini merupakan pasangan dari musim penghujan. Musim kemarau atau musim kering, ditandai dengan menurunnya intensitas hujan

Berikut ini merupakan faktor-faktor yang mempengaruhi iklim Indonesia, yang membuat musim kemarau lebih panjang

1. ENSO dan IOD

ENSO (El Nino-Osilasi Selatan) adalah variasi angin dan suhu permukaan laut di wilayah tropis belahan timur Samudra Pasifik yang ireguler atau berkala. ENSO berpengaruh pada cuaca di sebagian wilayah tropis, dan subtropis bumi. El Nino sebutan untuk periode panas yang berkepanjangan, dan La Nina sebutan untuk tuk priode dingin nya

IOD (Indian Ocean Dipole) kalau ENSO ada di Samudra Pasifik, sendang IOD ada di bagian Samudra Hindia. IOD merupakan fenomena lautan atmosfer di daerah equator Samudera Hindia yang mempengaruhi iklim di Indonesia dan negara-negara lain yang berada di cekungan (basin) Samudera Hindia

Pada periode IOD+ di Samudera Hindia, bagian tenggara akan merasakan suhu yang lebih dingin, sedangkan Samudera Hindia bagian barat akan lebih hangat, sehingga negara seperti Indonesia pada periode IOD+ akan mengalami kekeringan

Periode IOD-, nah kalau periode ini merupakan kebalikan dari IOD+ dimana pada periode ini Indonesia akan mengalami musim penghujan

2. ANGIN MONSUN

Angin Monsun adalah angin yang berhembus secara periodik, dan antara periodik yang satu dengan yang lain berlawanan. Angin Monsun di Indonesia terbagi menjadi dua

• Angin Monsun Asia atau Angin Monsun Barat, berhembus pada bulan Oktober hingga April. Angin ini berhembus saat matahari berada pada bumi belahan selatan. Pada waktu Angin Monsun Asia, Indonesia mengalami musim hujan

• Angin Monsun Australia atau Angin Monsun Timur merupakan angin yang berhembus pada bulan April sampai dengan bulan Oktober. Angin ini berhembus ketika matahari berada di belahan bumi bagian utara, sehingga menyebabkan benua Australia mengalami musim hujan, dan Indonesia mengalami musim kemarau

3. MJO

MJO atau Madden Julian Oscillation merupakan gelombang fenomena gelombang atmosfer yang bergerak merambat dari barat atau Samudera Hindia ke timur dengan membawa massa udara basah. Masuknya aliran udara basah dari Samudera Hindia mengakibatkan meningkatnya curah hujan di daerah-daerah  yang dilaluinya

4. Faktor Lokal

Ada beberapa faktor lokal yang mempengaruhi iklim di Indonesia salah satunya adalah SST yang merupakan singkatan dari Sea Surface Temperatur, atau suhu permukaan air laut yang mengalami perubahan setiap dekadenya. Semakin tinggi nilai SST nya maka semakin banyak energi yang tersedia yang membentuk siklon tropis. SST biasanya bervariasi terhadap lintang geografis, SST paling tinggi biasanya ditemukan di dekat equator sedangkan SST paling rendah ditemukan di kutub

Desa Tangguh Bencana


Pada tahun 2019 ini di prediksi ada sekitar 2500 bencana alam yang ada di Indonesia, salah satunya adalah kekeringan akibat musim kemarau yang berkepanjangan. Bencana kekeringan mengancam 48.491.666 jiwa di 28 provinsi Indonesia, oleh karena itu Rumah Zakat berinisiatif membangun Desa Tangguh Bencana (DESTANA) yang merupakan desa yang memiliki kemampuan mandiri untuk beradaptasi dan menghadapi ancaman bencana serta memulihkan diri dengan segera dari dampak bencana yang merugikan. Di Indonesia sudah ada 38 Desa Tangguh Bencana

Ada beberapa kegiatan yang dilakukan di Desa Tangguh Bencana yang dilakukan di wilayah Selatan Jawa, diantaranya ada

• Penyuluhan sebagai bencana
• Simulasi siaga bencana
• Pembuatan jalur evakuasi
• Media edukasi bencana
• Pemuda tangguh bencana

Berbagi Air Kehidupan



Apasih yang kalian rasakan ketika tidak ada air di sekitar kita? Gelisah, sama seperti warga yang berada di daerah Jawa Barat jangankan untuk mengairi sawah dan memberikan air pada hewan peliharaannya untuk bersih-bersih badan pun mereka harus mengambil air dari jarak yang lumayan jauh

Rumah Zakat merespon aksi kekeringan ini di 30 titik di Indonesia, dengan cara membuat

Pipanisasi
Kegiatan ini sudah dilakukan di desa Cisolok dengan memberikan satu unit pipanisasi

Dropping air
Rumah Zakat telah mendistribusikan air bersih di 18 titik di 17 provinsi sebanyak 451.000 liter air bersih untuk 27.115 penerima manfaat

Pembuatan Sumur Bor
Pembuatan sumur bor dilakukan di desa Angsana kabupaten Pandeglang Banten, dan disalurkan untuk daerah Pandeglang, Cianjur dan Sukabumi

Penampungan Air Hujan
Ini merupakan solusi efektif dan sederhana untuk menghadapi krisis air bersih dengan cara menampung air hujan yang turun, sehingga air yang terkumpul ditampung pada satu wadah kemudian dikelola sedemikian rupa, supaya bisa digunakan untuk keperluan mandi, cuci baju, air baku minum oleh masyarakat desa. Lokasi Penampungan Air Hujan ada di Kampung Pasir Peuti, Desa Sukamulya, Kecamatan Sukaluyu Kabupaten Cianjur Jawa Barat

Untuk penanganan kekeringan di Indonesia, Rumah Zakat memberikan solusinya seperti

1. Memetekakan daerah kekurangan air
2. Menyediakan sarana dan prasarana seperti tangki, pompa, dan pipa air
3. Pembuatan sumur bor
4. Kampanye hemat penggunan air


Pada akhir acara Press Conference ini, Ibu Murni Alit selalu CMO Rumah Zakat mengatakan,

"Rumah Zakat membantu masyarakat yang berkelebihan rejeki untuk membantu baik dana, tenaga dan pemikiran untuk saudara-saudara kita yang membutuhkan"

Komentar

  1. Salut ternyata Rumah Zakat telah membangun Desa Tangguh Bencana dengan jumlah 38 Desa yang pastinya akan sangat bermanfaat untuk warganya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget kak, akupun baru tahu salah satu program yang diadakan Rumah Zakat. Dari dulu hanya tahu untuk tempat pembayaran zakat saja

      Hapus
  2. Iya nih, kemarin panasnya bener2 menyengat. Tanaman saya juga gampang kering kalau nggak sering disiram..tapi sepertinya udah mulai musim penghujan..disini sudah beberapa kali hujan soalnya.. Btw inspiratif banget ya program Desa Tangguh Bencana Rumah Zakat ini..

    BalasHapus
  3. Aku suka seh program-program rumah zakat ini. Lebih mengena dan transparan.

    Tapi sedih juga ya dengan saudara-saudara kita yang kekeringan ini. Gak kebayang gimana susahnya kalau gak ada air untuk masak, dan mandi. Ini pengaruh dengan gaya hidup kita orang kota dengan penggunaan sampah plastik seh ya. Semoga kita bersama bisa meminimalisir sampah pada diri kita sendiri

    BalasHapus
  4. Bencana memang bagian dari kehidupan kita...meskipun kita udah jaga-jaga ya tetap menghampiri...Tanggap bencana adalah solusi untuk menghadapi bencana ...Alhamdulillah Rumah Zakat banyak mambantu ya

    BalasHapus
  5. Baru aja kemarin air pdam mati 2 hari, rasanya bingung banget nggak ada air. Gimana sama saudara kita yang bener2 tinggal di daerah yang kekeringan ya :(

    Program rumah zakat bagus banget..

    BalasHapus
  6. Rumah zakat punya program-program keren untuk masyarakat. Gak cuma sekadar memberi bantuan saja, tapi penanaman nilai kebaikan kepada masyarakat juga

    BalasHapus
  7. Rumah Zakat, semakin kesini, kiprah dan programnya untuk mayarakat semakin banyak dan juga bermanfaat. Selain itu, baru tahu kalau udah ada 38 Desa Tangguh Bencana yg dibina.

    BalasHapus
  8. Mantap banget nih program2nya. Benar2 penting untuk diluncurkan ke tengah masyarakat ya

    BalasHapus
  9. dengan adanya rumah zakat memampukan siapapun untuk membantu sesama dan lebih tanggap dalam meresponse bencana yang terjadi di Indonesia

    BalasHapus
  10. MasyaAllah penyaluran rumah zakat benar-benar langsung tepat sasaran ya mak, dibuatkan sumur dan membantu saudara kita yang membutuhkan. Bisa jadi salah satu pilihan investasi akhirat nih

    BalasHapus
  11. Wah ramalan cuaca masih sebulan lagi ya kemarau, padahal mengharapkan banget musim penghujan, beberapa daerah di kabupaten Semarang sudah mulai kekeringan dan susah air hiks..

    BalasHapus
  12. Bagus banget programnya dompet duafa. Apalagi udah bantu mengantisipasi perubahan cuaca begini.terharu bacanya. Jadi seneng kadang bisa nyalurin bantuan via DD

    BalasHapus
  13. Bagus sekali program dari Rumah Zakat ini ya mbak, karena dapat membangun desa Tangguh Bencana. Semoga tidak ada lagi bencana terlalu besar, mari kita jadi kelestarian alam semesta ini dengan baik

    BalasHapus
  14. Bener nie.. Saat ini emang udah kemarau... Jadi kita harus bijak dalam mengolah air juga ya... Adanya program seperti ini zakat bs membantu sesama

    BalasHapus
  15. Kalau pengen nyumbang secara online ke Rumah Zakat gimana kak?

    Oiya aq suka banget programnya mengingat daerah Indonesia ad beberapa yg rawan banget kena bencana

    BalasHapus
  16. Wuih keren Rumah Zakat ini. Udah banyak ya desa tangguh bencana yang dibuatnya. Semoga bisa bermanfaat dan menyadarkan banyak pihak untuk bisa peduli sesama.

    BalasHapus
  17. 2500 bencana? Ya Allah banyaknya. Padahal 2019 itu pun belum berakhir. Masih 4 bulan lagi. Semoga tidak ada lagi bencana di tahun ini.

    BalasHapus
  18. Bencana emang ga ada yang tau ya mak. Rumah zakat membantu banget pasti. Secara misal di daerah terpencil kan kasihan huhuhu

    BalasHapus
  19. Rumah zakat membantu kita untuk ikut menebar manfaat di lokasi yang membutuhkan dengan cara yang mudah... Salut dengan program-program rumah zakat..

    BalasHapus
  20. Masya Allah program Rumah Zakat langsung mengajak warga untuk menjadi tangguh menghadapi bencana ya. Terutama kebutuhan air bersih pasti selalu jadi hal penting begitu bencana datang, karena biasanya rusak peralatannya

    BalasHapus
  21. wew pantaslah aku nungguin musim hujan kok belum kelihatan ya ternyata memang sudah diprediksi kemarau lebih panjang. Dengan pengetahuan seperti ini, persiapan menghadapi musim kemarau panjang jadi lebih optimal.

    BalasHapus
  22. Barakallahu fiikum, Rumah Zakat.
    Program dan kebaikannya mesti disebar ke lebih banyak khalayak...agar bisa saling mengajak dalam kebaikan.

    BalasHapus
  23. Luar biasa ya Rumah Zakat semoga berkah setiap rencananya. Apakah ada syarat khusus untuk bisa bergabung di Rumah Zakat? Atau hanya menerima donasi? Kadang pengen juga sih jadi relawan gitu tapi enggak tahu caranya

    BalasHapus
  24. Saya sendiri merasa terbantu adanya Rumah Zakat
    Jadi saya tak lagi khawatir untuk ibadah berupa zakat, sodaqoh dan semisalnya

    BalasHapus
  25. Alhamdulillah, Rumah Zakat tanggap ya dalam masalah kekeringan ini. Karena kebayang gimana rasanya, dan dampaknya dalam kehidupan sehari2

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Asuransi Sebagai Ikhtiar, Untuk Masa Depan Yang Lebih Baik

Bambo Nature, Popok Ramah Lingkungan Untuk Buah Hati

Rumah Bersih dan Sehat Bantu Orangtua Mengenali Passion Anak