Mari Bersama-sama Kita Terapkan Sustainable Fashion di Indonesia


Fashion merupakan salah satu hal yang memang tidak bisa terlepas kan oleh wanita. Setiap menit pasti ada saja wanita yang membeli pakaian, entah karena butuh atau hanya karena lapar mata (waah bajunya bagus, waah bajunya lucu dll), tetapi pakaian yang telah dibeli hanya berujung masuk ke dalam lemari tanpa pernah dipakai pemiliknya

Dan tahukah kalian bahwa dibalik dunia fashion yang selalu up-to-date ternyata industri fashion merupakan salah satu industri yang mencemari lingkungan, hal ini dibenarkan melalu data dari Ellen MacArthur Foundation, yang merupakan badan yang fokus mempelajari polusi industri fashion, yang mengatakan bahwa limbah dari industri fashion di dunia dapat mencapai US$500 milyar per tahun. Hal ini lah yang membuat beberapa desainer di Indonesia yang menerapkan konsep sustainable fashion


Tanggal 16 Agustus 2019 lalu, aku hadir dalam talkshow bersama So Klin dengan menggandeng sekolah mode ESMODE yang merupakan sekolah fashion internasional tertua di Indonesia sejak tahun 1996 dan komunitas sosial Sadari Sedari untuk menyerukan  kampanye sustainable fashion melalui tema Be Sustainable, Be Fashionable yang bertempat di Mall Kelapa Gading 3, acara talkshow ini merupakan bagian dari rangkaian kegiatan Jakarta Fashion & Food Festival 2019 (JFFF 2019)

Sustainable fashion merupakan aksi yang dilakukan dalam mengurangi besarnya sampah yang dihasilkan dari limbah fashion dengan cara memanfaatkan bahan sisa atau yang sering kita sebut kain perca. Sisa bahan tersebut dapat kita buat menjadi produk-produk kreatif bahkan kain sisa dapat kita pakai untuk memodifikasi baju-baju kita yang ada di lemari agar terlihat baru

Lalu bagaimana cara kita untuk menerapkan sustainable fashion? Nah berikut ini aku share tips untuk tetap fashionable tetapi tetap ramah lingkungan

• Jangan lapar mata, seperti yang dikatakan oleh Patrice Desilles - Academic Program Head ESMOD Jakarta "Kita membeli baju hampir setiap detik, bukan hanya kita sendiri tetapi banyak orang. Orang harusnya berfikir bahwa apabila kebiasaan ini tetap kita lanjutkan akan berdampak pada polusi"


• Sumbangkan baju layak pakai kita, kepada orang yang membutuhkan

Nah, coba sekarang kalian tengok ke lemari pakaian di rumah pasti banyak sekali pakaian yang masih layak pakai tetapi jarang kita paka atau bahkan cuma diam saja di lemari
Kalian bisa sumbangkan baju kalian pada komunitas Sadari Sedari dengan syarat

1. Bersih (sudah dicuci)
2. Tidak rusak
3. Tidak bolong
4. Tidak lusuh
5. Tidak bernoda


Pakaian yang kalian sumbangkan pada Komunitas Sadari Sedari akan mereka jual kembali dan hasil penjualannya akan disumbangkan kepada mereka yang membutuhkan

• Modifikasi baju, untuk baju yang masih sering dipakai agar terlihat baru kalian bisa memodifikasi baju tersebut dengan cara menambahkan aksesoris seperti manik-manik, kancing, menempelkan kain perca pada pakaian kalian. Seperti model dari ESMOD yang memperagakan hasil dari sustainable fashion dibuat dari baju yang sudah tidak terpakai kemudain dimodifikasi menjadi baju yang keren





Gaun kece ini, dibuat oleh ESMOD dari 34 jaket yang gagal dijual akibat reject

• Rawat pakaian dengan baik, agar baju kita terawat dengan baik ada beberapa hal yang perlu kita perhatikan

1. Memilih pakaian, sebelum membeli pakaian ada baiknya kita memperhatikan label mengenai tata cara merawat pakaian tersebut apabila kita dapat merawat pakaian tersebut maka beli lah, tetapi kalau perawatannya susah mungkin perlu pikir lagi agar baju yang kita beli tidak cepat rusak akibat perawatan yang salah

2. Pilih detergen yang tepat, tidak hanya ampuh menghilangkan noda berat tetapi juga sekaligus bisa mempertahankan keaslian warna agar tidak cepat pudar. Detergen cair digunakan untuk baju yang halus, lembut dan datergen bubuk digunakan untuk pakaian sehari-hari

Perawatan pakaian merupakan kunci keberhasilan sustainable fashion, maka dari itu Joana Elizabeth Samuel, selaku Marketing Manager Fabrice Care PT Sayap Mas Utama  (WingsCare) mengajak masyarakat Indonesia agar turut serta perduli akan lingkungan salah satunya dengan cara menerapkan gaya hidup berkelanjutan termasuk dalam hal berpakaian (sustainable fashion)


Untuk mensukseskan sustainable fashion WingsCare mempersembahkan detergen So Klin White & Bright dengan

• Optical Brightener, dengan formula optical brightener membuat pakaian warna tetap cerah dan pakaian putih tetap cermelang

• Power Clean Action, yang mampu membersihkan noda secara menyeluruh dan menjaga agar warna tetap cemerlang tanpa merusak serat kain

3. Cara penyimpanan dan pelipatan, jangan sampai pakaian kita simpan pada tempat yang lembab karena akan mudah berjamur dan jangan melipat baju sembarangan agar bekas lipatan tidak membekas selamanya

Mari kita sukseskan sustainable fashion, apabila kita dapat merawat pakaian kita dengan baik maka kitapun turut serta dalam kampanye sustainable fashion loh

Komentar

  1. Melakukan sustainable pada sisa-sisa kain yang dipakai untuk membuat baju bisa jadi salah satu cara untuk mengurangi sampai industri fashion menurutku. Dan aku jadi pengen nyoba nih dirumah membuat kreasi dari baju-baju lama.

    BalasHapus
  2. Ini konsep yang keren banget menurut ku... Sama kaya di daur ulang lah ya.. Tapi ini fashion. Keren ikh..

    BalasHapus
  3. Ini konsep yang keren banget menurut ku... Sama kaya di daur ulang lah ya.. Tapi ini fashion. Keren ikh..

    BalasHapus
  4. Sempat kepikiran, kemana perginya pakaian pakaian jika sudah tak terpakai. Tak seperti sampah organik yg bisa terurai secara Alami toh..

    BalasHapus
  5. Yak, pakaian menjadi salah satu penyumbang sampah terbesar jk sdh tidak terpakai. Sementara perkembangan mode terkadang menggoda kt utk gonta ganti pakaian dgn cepat.
    SF ini gerakan yg bagus banget. Smg makin byk yg peduli dgn lingkungan.

    BalasHapus
  6. Wow ternyata sampah fashion menjadi salah satu yang mencari lingkungan, ngak kebayang kalau ada orang yang suka banget belanja fashion padahal koleksinya udah numpuk di rumah, donasi pakaian ternyata selain membantu sesama juga ikut membantu menjaga lingkungan yah...jadi pakaian yang masih bagus bisa dimanfaatkan orang yang membutuhkan.

    BalasHapus
  7. Baik.... sampah fashion pun bisa dikembangkan jadi masterpiece dan design baju yang fashionable ya

    BalasHapus
  8. wah keren nih so klin gandeng ESMOD.
    aku juga sudah punya ritual untuk sumbangkan pakaian layak pakai setiap 3 bulan. Jadi supaya lemari di rumah juga gak penuh

    BalasHapus
  9. Sustainable fashion ini sangat didukung, toh kain perca bisa dijadikan apapun dan masih oke juga. Saya punya daster dari kain perca gini, kereeen. :D
    Ngerem membeli produk fashion juga setuju, agar nggak mubazir, toh masih ada pakaian di rumah yang bisa mix and match

    BalasHapus
  10. Sayang emang gak lapar mata dalam urusan baju, karena saya sendiri cuma suka sama tshirt tsh jaket. Saya udah lama gak beli baju, bahkan lebaran juga saya gak punya baju baru. Yang penting mah bajunya bersih dan layak pakai.

    BalasHapus
  11. Keren nih SoKlin membuat suatu gerakan yang peduli juga untuk lingkungan melalui dunia fashion dan juga serunya di acara ini mengajak kita untuk bisa berdonasi, juga jadi tahu nih cara merawat pakaian yang benar

    BalasHapus
  12. Aku udah mulai ngurangi jajan pakean mbak, mix and match aja sama baju lama, biar dah itu-itu aja. Kebayang kalau banyak tumpukan baju, dan terus beli2 baru ehheheee. Kuncinya bajunya tetep bersih dngan pencucian yg baik pakai So Klin ya Mbak hehee

    BalasHapus
  13. Aku kalau nggak dbilang kalau gaun itu dar jaket gagal, pasti nggak ngeh :d. Keren banget ini. Aku pakai So Klin juga mba :)

    BalasHapus
  14. Gak kebayang beli baju setiap detik bisa numpuk ya pakaian di rumah. Tapi ada betulnya juga ya kita harus bisa menahan godaan untuk gak beli pakaian yang belum tentu dibutuhkan juga

    BalasHapus
  15. Kece inovasinya.. untuk mengurangi sampah fashion ya mba. Dan akupun pake soklin baju jd awet dan wanginya aduhai

    BalasHapus
  16. aku lebih memilih menyumbangkan dengan syarat yang disebutkan mba untuk sustainable fashion ini :) aku masih kurang kreatif dalam kreasi hahaha

    BalasHapus
  17. Bener bnget ya pakaian yg ada harusnya bisa Kita mix n macth terus dirawat dgn detergen yg tepat spt so kloin. Jd gk perlu bnyak beli baju

    BalasHapus
  18. Pemilihan jenis deterjen ternyata berpengaruh juga, ya. Apalagi untuk pakaian berwarna, agar warnanya awet. Nggak mudah pudar

    BalasHapus
  19. Senoga semakin banyak bahan ramah lingkungan hadir di sekitar kita. Deterjennya, kainnya hingga pola pemanfaatan airnya...

    BalasHapus
  20. Nah tuh, buat sebagian besar cewek, laper mata kalau lihat fashion yang susah dikendalikan. Apalagi dengan makin mudahnya membeli online ya, tinggal liat, klik terus masukin keranjang. Beres deeehh..

    BalasHapus
  21. Sustainable fashion ini susah-susah gampang mbak, kl kreatif bisa bgt jd baju2 lama jd lebih cantik atau memiliki daya manfaat yg lebih baik tp kalau gak better kita sumbangkan deh dan kalau belanja ingat beli 1 keluar 1 jd gak numpukin baju dilemari

    BalasHapus
  22. Jadi makin yakin untuk beli baju pake mikir lama, ternyata memang kita harus aware ya kak. Apalagi pake so klin yang bikin warna baju tetap on

    BalasHapus
  23. Pemilihan detergen jd pertimbangan banget ya agar pakaian ga mudah lusuh warnanya. Makin yakin pake so klin dehb

    BalasHapus
  24. aku mau coba ini buat kemeja putih suamiku aah

    BalasHapus
  25. Dengan merawat pakaian pakaian dengan baik berarti kita sudah ikut campanye "sustainable fashion"

    BalasHapus
  26. Jangan lapar mata, jleb banget itu. Aku masih sering lapar mata huhu
    Memilih deterjen juga ternyata penting ya, agar baju tetap terawat dan awet

    BalasHapus
  27. Saya masih suka lapar mata, nih. Mudah-mudahan bisa dikurangi. Belajar untuk mendaur ulang pakaian

    BalasHapus
  28. Rasanya sekarang ini kita harus memilah lagi ya soal pakaian ini, jadi gak boros untuk langsung beli dengan baju yang misal baru dipakai sekali atau dua kali. Karena bisa juga nih di kreasikan seperti yang diajarkan sekolah mode ESMOD Jakarta ini.

    BalasHapus
  29. Pemilihan deterjen juga berpengaruh ya biar pakaiannya awett

    BalasHapus
  30. setuju banget sustainable fashion perlu digalangkan di Indonesia, supaya lingkungan kita terjaga

    BalasHapus
  31. Sustainable Fashion ini baru bagi saya. Memang kalau merawat pakaian ada tipsnya, ya. Salah satunya pilih detergent yang cocok sama jemur baju dibalik posisinya, ini kalau saya

    BalasHapus
  32. KadanKadang suka bingung baju yang udah gak dipake Tapi masih layak pake mau dikemanain, ya? Ternyata bisa disalurkan ke sadari sedari ya. Aku pikir Dia hanya menampung baju Dari artist aja. Hehe

    BalasHapus
  33. Jadi ingat teman selalu bilang, kalau ada yang masuk, berarti harus ada yang di relakan.
    Apapun itu, baju, buku atau benda-benda lain.
    Aah...seringnya mamak ini lapar mata yaa..

    BalasHapus
  34. Baru tau deh, ternyata dengan menyumbangkan pakaian, secara tidak langsung kita juga sudah berkontribusi akan Sustainable Fashion ya Mba.

    BalasHapus
  35. Waw sustainable fashion, istilah ya unique banget mba. Jadi warning juga nih utk selektif membeli jangan sampai jarang terpakai atau bahkan GA kepake Sama sekali

    BalasHapus
  36. Itu gaun dari jaketnya lucu banget sih mba.
    Merawat pakaian itu ga cuma kudu hindari dari sinar matahari dan panasnya setrikaan ya. Deterjennya juga kudu yang bisa utk merawat

    BalasHapus
  37. Daku sedang menerapkan juga nih sustainable dengan merawat pakaian, apalagi dengan soklin white ini wanginya enak

    BalasHapus
  38. PR buat saya juga nih, kadang label cara perawatan pakaian itu cuma dibaca aja, eehh pas nyucinya ya asal ajaa, jadilah ada baju yg melar krna mestinya gak dicuci di mesin cuci (harus dikucek, pisah) tapi gak diperhatikan. Huhuhuh. Noted to myself juga ini.
    Itu dress dari jaket rejectnya kece banget yaahh. Cocok dipakai musim dingin kali tuh ya, tinggal tambah luaran aja lagi

    BalasHapus
  39. Iya, ya.... Perawatan yang baik bisa membuat pakaian lebih awet, jadi (seharusnya) mengurangi frekuensi beli pakaian baru.

    BalasHapus
  40. Ada komunitas ya skrg buat ikutan ramah lingkungan berbasis pakaian kaya gini. hmmm

    BalasHapus
  41. kalau aku kadang pakai baju itu sampai lusuh banget jadinya nggak bisa disumbangkan lagi deh. beli baju juga nggak terlalu sering. tapi aku kagum sama mereka yang kreatif banget dalam memodifikasi baju lama jadi terlihat keren

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan Populer